Transformasi BK UPGRIS Berkualitas

Transformasi BK UPGRIS Berkualitas

Program studi Bimbingan dan Konseling (BK) Fakultas Ilmu Pendidikan (FIP) Universitas PGRI Semarang (UPGRIS) gelar pelatihan penyusunan modul. Ada empat penyusunan modul diantaranya pelatihan konseling online, pengembangan media BK, entrepreneurship, trauma healing. Kegiatan yang dilaksanakan selama dua hari Senin (26/07/2021) di hotel Hom Semarang. Kegiatan ini merupakan rangkaian Program Kompetisi Kampus Merdeka (PKKM).

Hadir dalam kegiatan tersebut Dr Sri Suciati MHum Wakil Rektor I UPGRIS, Muniroh Munawar SPi MPd Dekan FIP, Siti Fitriana MPd Wakil Dekan II serta mahasiswa BK.

Selain itu, hadir empat pendamping modul diantaranya, Dra Windaniati MPd, Ketua Musyawarah Guru Bimbingan dan Konseling (MGBK) SMK Provinsi Jawa Tengah yang menyampaikan modul pelatihan konseling online. Kedua, Dr Putri Marlenny SPsi MPsi Psikolog, Koordinator Pelaksana Rumah Duta Revolusi Mental (RDRM) Dinas Pendidikan Kota Semarang dengan materi modul pelatihan trauma healing. Ketiga Agusmanto SPd, Ketua LKP memberi materi visioncollege.id. Keempat, Apsari Retno SKom, Pelatih di Balai Pengembangan Multimedia Pendidikan dan Kebudayaan (BPMPK) memberi materi modul pengembang media BK

Empat pendampingan yang dipilih secara sungguh-sungguh merupakan tokoh yang menjadi bagian dari kemajaun prodi BK. UPGRIS bangga dengan prodi BK yang telah berhasil merancang program penguatan karakter melalui sistem MBKM. Serta lolos dalam kompetisi kampus merdeka. Hal ini merupakan prestasi yang sangat membanggakan karena dari lebih 3500 perguruan tinggi di  Indonesia dan hanya 148 perguruan tinggi yang dinyatakan lolos dan memenangkan kompetisi kampus merdeka.

Sri Suciati menjelaskan dua program studi BK dan Matematika UPGRIS berhasil mendapatkan  kompetisi kampus merdeka. “Kompetisi ini sangat penting bagi dunia perguruan tinggi. Paristiyanti Nurwardani sebagai Sekretaris Ditjen Dikti menyampaikan jika program kompetisi kampus merdeka merupakan program premium. Karena tujuanya sangat jelas untuk meningkatkan mutu lulusan, dosen, kurikulum dan pembelajaran. Kegiatan yang dilakukan ini untuk ketiga indicator tersebut. Tiga kelompok indicator kinerja utama (IKU) yang sesungguhnya bagian atau memayungi delapan indikator kinerja utama sebuah perguruan tinggi,” tutur Suci.

Penyusunan empat modul merupakan upaya yang sungguh-sungguh yang dilakukan oleh prodi BK. Untuk menyiapkan lulusan yang lebih kompetitif, siap menghadapi dunia kerja di era otomasi dan digitalisasi. Modul disusun dan disiapkan untuk digunakan dalam pelatihan-pelatihan secara daring. Program pembinaan dan pengembangan kemahasiswaan terdiri dari tiga kelompok dan sepuluh sub aktivitas. Penguatan mentor konseling terdiri, Acticon, ngobar, dan selasan. Kedua, pendampingan komunitas mahasiswa BK, teman BK, entrepreneur club, dan kreasi. Ketiga, mahasiswa berkegiatan di luar kampus, magang kerja, asistensi mengajar, pertukaran mahasiswa dan proyek kemanusiaan.

Program dan sub aktivitasnya terus ada beberapa istilah diantaranya Acticon (Action on Counseling), Ngobar (Ngobrol bareng), Selasan (Selagi santai), dan Kreasi (Kreativitas mahasiswa). Semua modul sangat kekinian dan pasti akan memberi manfaat besar secara umum bagi masyarakat dan khususnya bagi para lulusan BK. Semua disipkan secara serius dengan sungguh-sungguh,” imbuh Suci.

Pendamping yang dihadirkan dari profesional di bidangnya. Sehingga modul yang dihasilkan menjadi yang terbaik.  Lulusan fakultas ilmu pendidikan yang kompeten di bidangnya. Program yang dilakukan Prodi BK UPGRIS merupakan bentuk adaptasi dan transformasi dalam mengahadapi tantangan abad 21. Program studi BK sangat responsif terhadap perubahan zaman sehingga eksis dan menjadi salah satu terbaik di UPGRIS. Terbukti Prodi BK FIP UPGRIS terakreditasi A.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *